news menu leftnews menu right
Laman Utama Topik Ingin Poligami Tapi Tak Mampu
Ingin Poligami Tapi Tak Mampu

Soalan: 

 

Saya ada membaca bahawa terdapat lelaki yang mengatakan dia berhak untuk poligami walaupun nafkah tak cukup atau hanya cukup untuk seorang isteri. Sedangkan isterinya tidak mengalami apa keuzuran dan sudah memporelehi anak. Alasan poligami adalah untuk elak zina.

 

Bila disentuh pasal nafkah, mereka berkata mungkin rezeki akan bertambah setelah poligami . Dan setiap anak mempunyai rezeki ditetap oleh Allah. Bila nafkah tak cukup, mereka hanya memberi apa yang mampu. selebihnya istei kena cari sendiri.sebab mereka tak mampu.

 

Jadi boleh lelaki mengunakan pendekatan begini untuk menegakkan hak mereka untuk berpoligami

 

 

Jawapan:

 

بسم الله الرحمن الرحيم

 

الحمد لله رب العالمين والصلاة والسلام على رسول الله

 

Terima kasih kepada saudari yang bertanya.

 

BERPOLIGAMI

 

Seorang lelaki yang merdeka boleh memiliki 4 orang isteri dalam satu masa berdasarkan firman Allah taala dalam Surah An-Nisa’, ayat 3:

 

فَانْكِحُوا مَا طَابَ لَكُمْ مِنَ النِّسَاءِ مَثْنَى وَثُلاثَ وَرُبَاعَ فَإِنْ خِفْتُمْ أَلا تَعْدِلُوا فَوَاحِدَةً

 

Mafhumnya, “ Kahwinilah wanita-wanita yang kamu senangi: dua, tiga atau empat. Kemudian jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil, maka (kahwinilah) seorang sahaja”

 

Juga keharusan ini berdasarkan sabdaan baginda Rasul ﷺ kepada Ghailan bin Salamah ketika beliau memeluk Islam sedangkan beliau mempunyai sepuluh orang isteri:

 

أَمْسِكْ أَرْبَعًا , وَفَارِقْ سَائِرَهُنَّ

 

“Pertahankan empat isteri sahaja, dan ceraikan yang lainnya”.

 

As-Syaikh Muhammad bin Qasim al-Ghazzi as-Syafie menyebutkan dalam kitabnya Fath al-Qareeb al-Mujib,hlm.152 :

 

ويجوز للحر أن يجمع بين أربع حرائر فقط إلا أن تتعين الواحدة في حقه كنكاح سفيه ونحوه مما يتوقف على الحاجة

 

“Harus bagi lelaki yang merdeka menghimpunkan 4 orang wanita yang merdeka (sebagai isteri-isterinya dalam masa yang sama) melainkan jika tertentu hanya seorang wanita sahaja pada haknya seperti perkahwinan lelaki yang safih (dungu) dan seumpamanya yang terhenti atas keperluan jua”.intaha

 

As-Syaikh Taqiyyuddin al-Hisni dalam kitabnya Kifayah al-Akhyaar, j. 2 hlm 38 menyebutkan :

 

(ويجوز للحر أن يجمع بين أربع حرائر. والعبد بين اثنتين) يحرم على الرجل الحر أن يجمع بين أكثر من أربع نسوة

 

“Diharuskan bagi lelaki merdeka untuk menikahi empat wanita yang merdeka, dan bagi hamba sahaya lelaki harus menikahi dua orang wanita. Haram bagi lelaki yang merdeka menikahi lebih dari empat wanita” intaha

 

Dalam Hasyiyah al-Bujairimi ^Ala al-Khatib j.10 hlm 43  menyebutkan:

 

( وَيَجُوزُ لِلْحُرِّ أَنْ يَجْمَعَ ) فِي نِكَاحٍ ( بَيْنَ أَرْبَعِ حَرَائِرَ ) فَقَطْ لِقَوْلِهِ تَعَالَى : { فَانْكِحُوا مَا طَابَ لَكُمْ مِنْ النِّسَاءِ مَثْنَى وَثُلَاثَ وَرُبَاعَ } { وَلِقَوْلِهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لِغَيْلَانَ وَقَدْ أَسْلَمَ وَتَحْتَهُ عَشْرُ نِسْوَةٍ : أَمْسِكْ أَرْبَعًا وَفَارِقْ سَائِرَهُنَّ } وَإِذَا امْتَنَعَ فِي الدَّوَامِ فَفِي الِابْتِدَاءِ أَوْلَى .فَائِدَةٌ : ذَكَرَ ابْنُ عَبْدِ السَّلَامِ أَنَّهُ كَانَ فِي شَرِيعَةِ مُوسَى عَلَيْهِ السَّلَامُ الْجَوَازُ مِنْ غَيْرِ حَصْرٍ تَغْلِيبًا لِمَصْلَحَةِ الرِّجَالِ ، وَفِي شَرِيعَةِ عِيسَى عَلَيْهِ السَّلَامُ لَا يَجُوزُ غَيْرُ وَاحِدَةٍ تَغْلِيبًا لِمَصْلَحَةِ النِّسَاءِ ، وَرَاعَتْ شَرِيعَةُ نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَعَلَى سَائِرِ الْأَنْبِيَاءِ وَالْمُرْسَلِينَ مَصْلَحَةَ النَّوْعَيْنِ .قَالَ ابْنُ النَّقِيبِ : وَالْحِكْمَةُ فِي تَخْصِيصِ الْحُرِّ بِالْأَرْبَعِ أَنَّ الْمَقْصُودَ مِنْ النِّكَاحِ الْأُلْفَةُ وَالْمُؤَانَسَةُ ، وَذَلِكَ يَفُوتُ مَعَ الزِّيَادَةِ عَلَى الْأَرْبَعِ ، وَلِأَنَّهُ بِالْقَسْمِ يَغِيبُ عَنْ كُلِّ وَاحِدَةٍ مِنْهُنَّ ثَلَاثَ لَيَالٍ وَهِيَ مُدَّةٌ قَرِيبَةٌ ا هـ .وَقَدْ تَتَعَيَّنُ الْوَاحِدَةُ لِلْحُرِّ وَذَلِكَ فِي كُلِّ نِكَاحٍ تَوَقَّفَ عَلَى الْحَاجَةِ كَالسَّفِيهِ وَالْمَجْنُونِ ، وَقَالَ بَعْضُ الْخَوَارِجِ : الْآيَةُ تَدُلُّ عَلَى جَوَازِ تِسْعٍ مَثْنَى بِاثْنَيْنِ .وَثُلَاثَ بِثَلَاثٍ ، وَرُبَاعَ بِأَرْبَعٍ ، وَمَجْمُوعُ ذَلِكَ تِسْعٌ .وَبَعْضٌ مِنْهُمْ قَالَ : تَدُلُّ عَلَى ثَمَانِيَةَ عَشَرَ مَثْنَى اثْنَيْنِ اثْنَيْنِ ، وَثُلَاثَ ثَلَاثَةٍ ثَلَاثَةٍ وَرُبَاعَ أَرْبَعَةٍ أَرْبَعَةٍ وَمَجْمُوعُ ذَلِكَ مَا ذُكِرَ وَهَذَا خَرْقٌ لِلْإِجْمَاعِ .

 

“ Diharuskan bagi lelaki merdeka untuk menikahi empat wanita merdeka sahaja (tidak boleh lebih dari itu) berdasarkan firman Allah taala yang mafhumnya “ Maka kahwinilah wanita-wanita yang kamu senangi: dua, tiga atau empat”  dan keharusannya juga berdasarkan sabda Nabi ﷺ pada sahabatnya Ghilaan setelah ia memeluk Islam sedangkan dia mempunyai sepuluh orang isteri “Tahanlah yang empat dan ceraikan yang bakinya”. Jika ada larangan daripada Nabi untuk berterusan (beristeri lebih daripada 4) maka larangan dari awal adalah lebih utama.

 

[ FAEDAH ] Ibn Abdus salaam menjelaskan “adalah syariat nabi Musa alaihis salam mengharuskan lelaki menikahi wanita sebanyak mungkin tanpa ada batasan demi kemaslahatan kaum lelaki. Dalam syariat nabi Isa alayhis salam, lelaki tidak diharuskan menikah lebih dari seorang wanita demi kemaslahatan kaum wanita manakala syariat nabi Muhammad menengahi syariat para nabi dan rasul demi kemaslahatan kedua-dua belak pihak (lelaki dan wanita). Syariat nabi kita ﷺ dan syariat seluruh para nabi dan rasul memelihara dua maslahat tersebut. Ibn al-Naqib berkata : Hikmah dalam mengkhususkan orang yang merdeka berkahwin empat wanita bahawa maksud atau objektif perkahwinan adalah keharmonian dan kemesraan. Perkara yang demikian itu luput jika ditambah lebih dari 4 orang wanita. Dan juga dengan ada pembahagian malam, suami akan menghilangkan diri dari setiap isterinya selama 3 malam berturut-turut sedangkan itu adalah tempoh yang dekat.

 

Sesungguhnya tertentu hanya seorang isteri bagi lelaki merdeka, yang dimaksudkan dengan demikian itu  adalah setiap pernikahan yang terhenti atas keperluan sahaja seperti perkahwinan lelaki yang safih (dungu) dan lelaki gila.

 

Sebahagian golongan Kawarij (golongan menyeleweng) menyebutkan : ayat tersebut menunjukkan harus berkahwin 9 orang wanita ; ditafsirkan مَثْنَى  dengan dua orang wanita, ثُلَاثَ dengan 3 orang wanita dan رُبَاعَ dengan 4 orang wanita dan jumlah keseluruhannnya (di sisi mereka) adalah 9 orang wanita. Sebahagian golongan khawarij juga berkata : ayat tersebut menunjukkan keharusan berkahwin sebanyak 18 orang wanita ; مَثْنَى ertinya dua dua orang (4 orang), ثُلَاثَ ertinya tiga tiga orang (6 orang) dan رُبَاعَ ertinya empat-empat orang (8 orang) dan jumlah keseluruhannya adalah sebagaimana disebutkan tadi (18 orang wanita). Ini semua (yang disebut oleh golongan khawarij) bercanggah dengan ijmak”. intaha

 

 

MAHU BERKAHWIN DAN BERPOLIGAMI TETAPI TIDAK MAMPU MEMBERIKAN NAFQAH

 

As-Syaikh Muhammad bin Qasim al-Ghazzi as-Syafie menyebutkan dalam kitabnya Fath al-Qareeb al-Mujib,hlm.152 :

 

والنكاح مستحب لمن يحتاج إليه بتوقان نفسه للوطء ويجد أهبته كمهر ونفقة، فإن فقد الأهبة لم يستحب له النكاح

 

“Pernikahan adalah digalakkan atau sunat hukumnya kepada orang yang berhajat kepadanya  dengan memenuhi hajat dirinya dengan melakukan persetubuhan dan dia pula mendapati uhbahnya (perbelanjaan) seperti mahar perkahwinan dan nafkah. Sesungguhnya orang yang tiada uhbah (perbelanjaan) maka tidak disunatkan dan tidak digalakkan pernikahan” intaha

 

Imam al-Nawawi dalam kitabnya Raudhul Thalibin hlm. 95 menyebutkan :

 

هو مستحب لمحتاج إليه يجد أهبته فإن فقدها استحب تركه ويكسر شهوته بالصوم

 

“Pernikahan adalah sunat atau digalakkan bagi orang yang berhajat kepadanya dan dia mempunyai uhbahnya (perbelanjaan). Sekiranya dia hilang uhbahnya maka digalakkan meninggalkannya serta hendaklah dia mematahkan syahwatnya dengan berpuasa”.intaha

 

Dalam Syarah al-Mahalli ^Ala al-Minhaaj, hlm 318 :

 

وَهُوَ مُسْتَحَبٌّ لِمُحْتَاجٍ إلَيْهِ) بِأَنْ تَتُوقَ نَفْسُهُ إلَى الْوَطْءِ (يَجِدُ أُهْبَتَهُ) أَيْ مُؤْنَتَهُ مِنْ مَهْرٍ، وَغَيْرِهِ تَحْصِينًا لِلدِّينِ، وَسَوَاءٌ كَانَ مُشْتَغِلًا بِالْعِبَادَةِ أَمْ لَا، (فَإِنْ فَقَدَهَا اُسْتُحِبَّ تَرْكُهُ وَيَكْسِرُ شَهْوَتَهُ بِالصَّوْمِ) إرْشَادًا قَالَ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِمَّا رَوَاهُ الشَّيْخَانِ {يَا مَعْشَرَ الشَّبَابِ مَنْ اسْتَطَاعَ مِنْكُمْ الْبَاءَةَ، فَلْيَتَزَوَّجْ، فَإِنَّهُ أَغَضُّ لِلْبَصَرِ، وَأَحْصَنُ لِلْفَرْجِ، وَمَنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَعَلَيْهِ بِالصَّوْمِ، فَإِنَّهُ لَهُ وِجَاءٌ}، أَيْ دَافِعٌ لِشَهْوَتِهِ، وَالْبَاءَةُ بِالْمَدِّ مُؤَنُ النِّكَاحِ، فَإِنْ لَمْ تَنْكَسِرْ بِالصَّوْمِ، لَا يَكْسِرُهَا بِالْكَافُورِ وَنَحْوِهِ، بَلْ يَتَزَوَّجُ (فَإِنْ لَمْ يَحْتَجْ) إلَيْهِ بِأَنْ لَمْ تَتُقْ نَفْسُهُ إلَى الْوَطْءِ. كُرِهَ) لَهُ (إنْ فَقَدَ الْأُهْبَةَ) لِمَا فِيهِ مِنْ الْتِزَامِ مَا لَا يَقْدِرُ عَلَيْهِ مِنْ غَيْرِ حَاجَةٍ، وَسَوَاءٌ كَانَ بِهِ عِلَّةٌ أَمْ لَا (وَإِلَّا) أَيْ وَإِنْ لَمْ يَفْقِدْ الْأُهْبَةَ أَيْ وَجَدَهَا وَلَيْسَ بِهِ عِلَّةٌ (فَلَا) يُكْرَهُ لَهُ

 

“Pernikahan adalah digalakkan atau sunat bagi yang berhajat kepadanya seperti seseorang yang dirinya diheret ke arah persetubuhan dan dia mempunyai uhbah (perbelanjaan) iaitu mahar perkahwinan dan selainnya (nafqah) agar menjaga agamanya sama ada dia seorang yang sibuk beribadat atau tidak. Jika dia seseorang yang tiada uhbah (perbelanjaan) maka digalakkan seseorang itu meninggalkan pernikahan serta hendaklah dia mematahkan syahwatnya dengan melakukan ibadat dengan berpuasa sebagai irsyad (bimbingan). Rasulullah ﷺ bersabda sebagaimana diriwayat oleh Syaikhain (al-Bukhari dan Muslim) yang mafhumnya:

 

“Wahai golongan muda! sesiapa yang mampu berkahwin antara kamu maka hendaklah dia berkahwin sesungguhnya ia lebih menundukkan pandangan dan lebih menjaga kemaluannya. Sesiapa yang tidak mampu maka hendaklah dia berpuasa sesungguhnya baginya perisai diri” iaitu menolak syahwatnya. Al-Baa’ah bermaksud perbelanjaan perkahwinan. Sekiranya tidak patah nafsunya dengan berpuasa maka janganlah dia mematahkannya dengan menggunakan kapur atau seumpamanya.

 

Jika seseorang tidak berhajat kepada pernikahan seperti dirinya tidak diherat untuk melakukan persetubuhan maka makruh baginya pernikahan sekiranya seseorang tiada uhbah (perbelanjaan) kerana terkandung di dalamnya sesuatu kewajipan pada apa yang tidak mampu dilakukannya tanpa sebarang hajat sama ada orang tersebut ada penyakit atau tidak. Jika seseorang itu mempunyai uhbah (perbelanjaan) dan tiada padanya sebarang penyakit maka tidak makruh pernikahannya” intaha.

 

 

TIDAK SAKSAMA DAN TIDAK ADIL ANTARA ISTERI-ISTERI

 

Antara kemaksiatan badan yang dikira sebagai dosa besar adalah meninggalkan keadilan dan kesaksamaan antara isteri-isteri seperti seseorang itu melebihkan salah seorang daripada 2 orang isterinya atau  antara isteri-isterinya secara zalim pada dua perkara :

  • Nafkah
  • Bermalam

 Tidaklah menjadi suatu kesalahan untuk seseorang itu tidak menyamakan antara isteri-isterinya selain daripada dua perkara di atas. Misalnya pada kecenderungan dan kecintaan hati, jimak, dan pemberian hadiah kerana Allah taala tidak menfardhukan ke atas suami menyamakan antara mereka pada semua perkara. Apatah lagi, bukanlah suatu perkara yang terdaya untuk dilakukan oleh suami bagi menyamaratakan antara isteri-isterinya dalam semua perkara. Justeru, Allah taala berfirman :

 

وَلَنْ تَسْتَطِيعُوا أَنْ تَعْدِلُوا بَيْنَ النِّسَاءِ وَلَوْ حَرَصْتُمْ ۖ فَلَا تَمِيلُوا كُلَّ الْمَيْلِ فَتَذَرُوهَا كَالْمُعَلَّقَةِ ۚ وَإِنْ تُصْلِحُوا وَتَتَّقُوا فَإِنَّ اللَّهَ كَانَ غَفُورًا رَحِيمًا

 

Mafhumnya, “Dan kamu tidak akan dapat sesekali berlaku adil di antara isteri-isteri kamu sekalipun kamu bersungguh-sungguh (hendak melakukannya); oleh itu janganlah kamu cenderung dengan melampau (berat sebelah kepada isteri yang kamu sayangi) sehingga kamu biarkan isteri yang lain seperti benda yang tergantung (di awan-awan); dan jika kamu memperbaiki (keadaan yang pincang itu), dan memelihara diri (daripada perbuatan yang zalim), maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.”

 

Oleh sebab itu,  ada sebuah hadith daripada ‘Aisyah radhiallahu ‘anha bahawasa Rasulullah ﷺ telah membahagi-bahagikan giliran di antara para isterinya secara adil, lalu baginda mengadu-ngadu kepada Allah Azza wa Jalla dalam doanya:

 

اللهم هذا قسمي فيما أملك, فلا تلمني فيما تملك ولا أملك

 

“Ya Allah, inilah pembagian giliran yang mampu aku penuhi dan janganlah Engkau mencela apa yang tidak mampu aku lakukan” (HR. Abu Dawud; At-Tirmidzi, An-Nasa’I, Ibn Majah dan lain-lain).

 

Al-Muhaddith Syaikh Abdullah al-Harari dalam kitabnya Bughyah al-Thalib, jilid 2halaman 366-367 :

 

“Dari sini jelas menunjukkan yang menyebabkan suami berdosa dalam hal ini adalah kerana ketidakadilannya pada pembahagian malam dan nafqah. Jika suami menunaikan nafkah yang wajib ke atas semua isterinya dan telah melaksanakan pembahagian malam pada semua pihak dengan adil maka tidak perlu lagi suami menyamaratakan pada perkara yang selain itu kerana melakukan kesaksamaan semua perkara adalah termasuk dalam perkara yang tidak terdaya dan tidak mampu dilakukan oleh seseorang seperti dalam kecintaan dan kecenderungan hati. Begitu juga seseorang itu tidak mampu menyamaratakan antara isteri-isterinya pada hubungan jimak. Namun, bukan maksudnya di sini suami hanya melakukan jimak dengan sebahagian sahaja manakala sebahagian isterinya yang lain tidak langsung dilakukan jimak dengannya. Kerana tidak melakukan jimak pada isteri langsung, akan mencetuskan rasa kesunyian dalam dirinya. Jika suami enggan melakukan jimak dengan salah seorang daripada isterinya atau dengan isteri-isterinya maka tidak dimestikan suami tersebut melakukan jimak itu jika dia telah melakukannya  sekali dengannya. Isteri tidak boleh meminta jimak tersebut dalam erti kata kalau tidak diberikan jimak tersebut isteri hendaklah diceraikan. Juga tidak mewajibkan hakim memerintahkan suami pada perkara tersebut”.

 

Walau bagaimanapun, suami janganlah hanya menumpukan kasih sayangnya pada seorang sahaja atau dua orang sahaja daripada isteri-isterinya sehingga yang lain diabaikan dan tidak langsung diambil perhatian.

 

 

SUAMI WAJIB MEMBERI SEKADAR NAFKAH YANG WAJIB BUKAN LEBIH DARIPADA ITU

 

Menurut al-Hafiz al-Faqih as-Syeikh Abdullah al-Harari al-Habasyi di dalam kitab Bughyah at-Thalib, jilid 2 halaman 109 :

 

“ Sesungguhnya wajib ke atas suami memberikan nafkah kepada isterinya yang mentaati diriya untuk suaminya walaupun isteri tersebut adalah seorang hamba yang dimiliki atau seorang kafir (ahli kitab) atau seorang yang sakit. Nafkah menurut mazhab Syafie adalah sebanyak dua mud (dua cupak) makanan pada setiap hari ke atas suami yang berada, satu mud ke atas suami yang miskin, dan satu mud setengah ke atas suami yang sederhana. (Makanan ini mengikut makanan kebiasaan setempat. Jika di negara Arab makanan asasi mereka adalah gandum. Bagi sebahagian masyarakat Habasyah pula makanan asasi mereka adalah jagung manakala kita di Malaysia makanan asasi kita adalah beras).

 

Wajib juga ke atas suami mengisarkannya, mengadunkannya, menjadikannya roti (bagi negara yang makanan asasi mereka roti. Manakala di Malaysia, suami hendaklah memasak beras supaya menjadi hidangan nasi kepada isterinya), menyediakan udum (sesuatu yang dimakan dengan makanan asasi sama ada berbentuk cecair atau pepejal. Dengan kata lain ia adalah lauk pauk). Lauk pauk berbeza-beza mengikut musim (ada negara yang mempunyai 4 musim dan ada negara yang hanya mempunyai dua musim iaitu panas dan sejuk atau hujan sahaja).(Jika berlaku pertelingkahan tentang ukuran lauk pauk), maka yang menentukan ukuran tersebut adalah Qadhi dengan ijtihadnya. Lauk-pauk berbeza beza (dilebihkan atau dikurangkan) di antara suami yang berada dan sebagainya (mengikut kemampuan suami tersebut).

 

Suami mesti menyediakan pakaian yang memadai bagi isterinya dan juga alat pembersihan iaitu peralatan untuk isteri membersihkan dirinya. Justeru, wajib  ke atas suami menyediakan kepadanya sabun misalnya atau perkara lain sebagai gantinya. Wajib suami menyediakan kepada isterinya sebuah rumah yang berisi di dalamnya dapur, tandas, dan bilik.

 

Makanan yang mesti disediakan oleh suami ialah sesuatu yang dimakan bukan untuk bermewah-mewah. Makanan yang didatangkan oleh suami sama ada ia sudah siap dimasak atau  dia sendiri yang memasakkannya kepada isteri (Isteri boleh melakukannya atas alasan ihsan atau berbuat baik pada suami yang penat lelah bekerja untuknya).

 

Suami hendaklah menyediakan tilam, bantal, sarung kaki iaitu di negara yang memerlukannya memakai sarung kaki, alas lantai (tikar atau permaidani) yang menjaganya daripada sebarang kemudharatan panas dan sejuk, selimut yang bersesuaian bagi cuaca yang panas dan sejuk. Adapun cahaya, maka memadai bagi suami menyediakan pelita atau sesuatu yang memadai untuk tujuan itu (mengikut keperluan semasa).

Wajib juga  ke atas suami menyediakan kepadanya peralatan membersih bagi membasuh bajunya. Dan wajib di sediakan baginya sehelai pakaian pada musim sejuk dan sehelai lagi pada musim panas walaupun pakaian pertama (pakaian yang dipakai pada musim sejuk) belum lagi rosak. Begitu juga wajib disediakan alas kaki (kasut atau selipar) dan Khuf (kasut yang dipakai pada musim sejuk yang kebiasaannya terdapat di negara yang turun salji).” Intaha.

 

والله أعلم وأحكم

 

 

(sumber: http://www.muftiwp.gov.my/ekemusykilan/v2/view/user/)

 


Majalah Dakwah Online ©, Resolusi terbaik adalah 1024 x 786, Pelayar sesuai untuk melihat laman web ini adalah Firefox, Valid XHTML and CSS.