news menu leftnews menu right
Laman Utama Fokus Bahaya Valentine’s Day
Bahaya Valentine’s Day

Tanpa mengira agama, kelihatan pasangan yang sedang berkasih turut sama menyemarakkan hari yang disambut pada 14 Februari setiap tahun itu, walaupun hanya sekadar mengucapkan “Selamat hari Kekasih” kepada pasangan masing-masing. Kebiasaannya, bagi pasangan merpati dua sejoli yang berada, mereka akan memenuhi restoran-restoran mewah dengan bunga ros merah dan coklat sebagai hadiah. Pada hari itu, mereka akan keluar meraikan cinta mereka demi membuktikan kasih dan sayang mereka kepada pasangan masing-masing sehingga batas adab dan agama tidak dihiraukan.

Sedangkan setiap tahun jugalah para ulama dan pendakwah sering mengingatkan tanpa jemu agar menghindari dari menyambut hari memperingati kekasih itu. Namun, setiap tahun juga, nasihat dan ingatan tersebut dipandang sepi sehinggalah cukup sembilan bulan kemudian, peningkatan jumlah anak luar nikah dan anak tidak sah taraf memenuhi ruang akhbar dan media massa. Itu tidak termasuk laporan mengenai anak-anak malang ini ditemui di tepi tong sampah atau di tandas sama ada masih bernyawa ataupun sedang digonggong biawak di dalam semak!

Sebenarnya Islam mempunyai alasan tersendiri mengapa sambutan sedemikian dilarang terhadap umatnya. Sehinggakan Rasulullah SAW dengan tegas bersabda: “Barangsiapa menyerupai satu kaum, maka dia termasuk golongan mereka.” (HR Abu Daud). Sesungguhnya, sambutan hari memperingati kekasih ini sangat dilarang dan berbahaya kepada penganut agama Islam. Antara “bahaya” sambutan Hari Memperingati Kekasih atau Valentine’s Day kepada umat Islam ialah:

Bahaya Pertama: Merayakan Valentine = Merayakan Budaya Orang Kafir

Rasulullah SAW bersabda: “Barangsiapa menyerupai satu kaum, maka dia termasuk golongan mereka.” (HR Abu Daud). Menurut salah satu sejarahnya, hari Valentine adalah suatu perayaan jahiliah. Malah ada juga pendapat yang menyatakan ianya berasal daripada agama Kristian. Tanpa mengambil kira mana satu yang benar, ianya jelas bukan berasal daripada Islam dan menyambutnya bererti memasukkan diri dalam kalangan mereka (kafir).

 


Majalah Dakwah Online ©, Resolusi terbaik adalah 1024 x 786, Pelayar sesuai untuk melihat laman web ini adalah Firefox, Valid XHTML and CSS.