news menu leftnews menu right
Laman Utama Fokus Sisi-Sisi Gelap Dunia Siber
Sisi-Sisi Gelap Dunia Siber



Tentu sekali cyberspace dianggap lebih menyenangkan dibandingkan dengan ‘dunia nyata’ itu. Bahkan, segala sesuatu yang di masa lalu dianggap sebagai fantasi, halusinasi atau ilusi, kini dapat “dialami” sebagai sebuah “realiti” yang nyata. Hal ini kerana dunia fantasi, halusinasi, dan ilusi itu dengan bantuan teknologi simulasi terkini telah tumpang tindih dengan dunia realiti sehingga di antara keduanya tidak dapat dibezakan lagi. Semuanya kini menjadi “peristiwa” sehari-hari yang benar-benar nampak nyata - inilah dunia cyberspace, yang realitinya adalah “realiti maya” (virtual reality).

Istilah “cyberspace” diperkenalkan pertama kali oleh novelis sains fiksyen, William Gibson di dalam bukunya yang tersohor Nueromancer (1984). Gibson mendefinisikan cyberspace sebagai sebuah “…halusinasi yang dialami oleh jutaan orang setiap hari…(berupa) representasi grafik yang sangat kompleks dari data di dalam sistem fikiran manusia yang diabstraksikan dari bank data setiap komputer.” Cyberspace menawarkan manusia untuk “hidup” di dalam dunia alternatif, yakni sebuah dunia maya sebagai ‘gantian’ pada realiti; sebuah dunia yang dapat mengambil alih dan menggantikan realiti yang ada, yang dapat menjadi lebih nyata daripada realiti yang ada, yang lebih menyenangkan daripada kesenangan yang ada, yang lebih fantasi daripada fantasi yang ada, yang lebih mengghairahkan daripada keghairahan yang ada.

Inilah sebuah dunia “yang melampaui realiti” yang ada; sebuah “hiperrealiti” (hyperreality), sebuah realiti maya (virtual reality). Dunia realiti yang “melampaui” dan bersifat artifisial ini menjajah hampir setiap realiti yang ada, yang pada suatu ketika nanti akan mengambil alih secara “total” realiti-realiti tersebut. Kenyataan tersebut akan menimbulkan pertanyaan, apabila dunia artifisial dapat menghasilkan kesenangan, keghairahan, kepuasan yang lebih kaya, yang lebih beragam, yang lebih tinggi, lalu, apakah kita masih memerlukan realiti itu sendiri? Apabila kita tidak perlu lagi realiti, apakah ia harus kita tinggalkan, kita hancurkan, kita serang, kita “bunuh”, untuk kemudiannya digantikan sepenuhnya oleh realiti-realiti artifisial?

 


Majalah Dakwah Online ©, Resolusi terbaik adalah 1024 x 786, Pelayar sesuai untuk melihat laman web ini adalah Firefox, Valid XHTML and CSS.