news menu leftnews menu right
Laman Utama Kategori Lain >> Sekelibat
Sekelibat
Makan Itu Hobi Aku

“Alahai...comelnya anak engkau Leha, gebu, montel. Sihat sungguh! Geram aku dengan pipinya. Rasa nak cubit-cubit je!”


Montel itu sihat? Macam ada yang tak kena saja dengan penyataan di ataskan? Tapi itulah kebiasaan orang kita. Asalkan tengok anak-anak yang montel dan gebu, pasti dipanggil sihat. Kita tak pernah nak menasihati ibu bapa budak itu untuk berwaspada dengan kegemukan anak-anak mereka yang kelak akan mendatangkan kesan kepada kesihatannya.

 

Begitu juga keadaannya dengan orang dewasa. Bila kita terserempak dengan orang-orang yang bermasalah dengan berat badannya (baca gemuk), sebahagian dari kita akan memandang rendah kepadanya. Sedangkan apa yang diperlukan oleh orang itu adalah kata-kata motivasi dan semangat untuk mengurangkan berat badannya itu.

 

Sebahagian dari kita yang agak positif pula, mungkin telah memberikan kata-kata semangat dan menegur orang yang mengalami masalah kegemukan itu. Tetapi, ada juga yang tidak dapat menerima teguran tersebut dengan alasan, “Makan itu hobi aku. Itu aku tak boleh ubah,” atau “Allah dah bagi nikmat makan kat aku. Aku nak buat macam mana? nikmatinya selagi hidup!”


Aduhai...tegur salah, tak tegur lagilah bersalah!

 

Bila difikirkan semula, kegemukan yang melanda sekarang ini berkemungkinan besar adalah berpunca daripada terlalu banyak makanan dan minuman segera, manisan dan kudapan yang berlambak di pasaran sekarang ini. Semua yang berlabel “instant” dan “junk food” itu dapat dimiliki dengan mudah atau memerlukan penyediaan yang rumit. Dua minit saja! Mudah, cepat dan jimat masa. Tambahan pula dengan cara hidup masyarakat yang malas untuk bersenam. Lagi bertimbunlah lemak di badan!

 

Sebenarnya, baru-baru ini, penulis ada membaca sebuah kisah sahabat berkaitan kegemukan ini. Begini kisahnya...

 

Suatu hari, secara kebetulan, Khalifah Umar al-Khattab RA berselisih dengan seorang lelaki yang mengalami masalah kegemukan. Lalu, Umar al-Khattab RA bertanya kepada lelaki itu, “Mengapa perutmu besar seperti itu?”


Lelaki gemuk itu menjawab, “Ini adalah kurniaan dari Allah SWT.”


Umar al-Khattab RA dengan tegas berkata, “Ini bukan berkat, tetapi azab dari Allah!”


Umar al-Khattab RA lantas menambah, “Hai sekalian manusia, hindarilah perut yang besar kerana keadaan itu akan menyebabkan kalian malas menunaikan solat, merosakkan organ badan dan menimbulkan banyak penyakit.


Makanlah secukupnya agar kalian bersemangat untuk menunaikan solat, terhindar dari sifat boros dan lebih giat beribadah kepada Allah SWT.”


Kegemukan bukan berkat tapi azab! Ingat tu.

 

*****

Islam sebenarnya memang anti kepada kegemukan kerana akibatnya yang banyak bukan sahaja kepada kesihatan tetapi juga kepada kualiti ibadah kita. Mungkin hadis-hadis sahih ini boleh dijadikan motivasi untuk kita menurunkan berat badan yang berlebihan itu:

 

  1. 1. Gemuk bukan dari kaum yang terbaik

Dalam sahih Bukhari dan Muslim, dari Imran bin Hushain RA, Rasulullah SAW bersabda: “Sebaik-baik umat manusia adalah generasiku (sahabat), kemudian orang-orang yang mengikuti mereka (tabiin) dan kemudian orang-orang yang mengikuti mereka lagi (tabiut tabiin).” Imran bin Hushain, sahabat yang meriwayatkan hadis ini menyatakan: ‘Aku tidak ingat apakah Rasulullah SAW menyebutkan dua generasi setelahnya atau tiga generasi. Kemudian Baginda melanjutkan sabdanya: ‘Sesungguhnya setelah generasi kalian nanti akan muncul suatu kaum yang berkhianat dan tidak dapat dipercayai, mereka memberi kesaksian tetapi tidak dapat dipertanggungjawabkan kesaksiannya, mereka bernazar tapi mengingkarinya, dan pada zaman itu banyak orang yang mengalami kegemukan.”


  1. 2. Kegemukan membawa ke neraka?

Dalam riwayat sahih Muslim dari Abu Hurairah RA, Rasulullah SAW bersabda: “Kemudian datang kaum yang suka menggemukkan badan, mereka bersaksi sebelum diminta bersaksi.”


Imam Qurthubi rahimahullah berkata: Hadis ini adalah celaan bagi orang gemuk yang disengajakan akibat daripada banyak makan, minum, selalu bersenang-senang dan terlalu mengikuti hawa nafsu. Tambahnya, tentu saja kegemukan seperti ini adalah disebabkan oleh nafsu kebinatangan yang ada di dalam diri setiap manusia.

 

Dan Allah SWT telah mengingatkan kita agar tidak meniru cara makan orang kafir sepertimana firman-Nya yang bermaksud: “...dan (sebaliknya) orang-orang yang kafir menikmati kesenangan di dunia serta mereka makan minum sebagaimana binatang-binatang ternak makan minum, sedang nerakalah menjadi tempat tinggal mereka.” (Muhammad:12).

 

  1. 3. Kegemukan membuatkan manusia lalai dari berbuat kebaikan

Dalam hadis lain dari Abu Hurairah RA, Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya akan didatangkan seseorang yang sangat gemuk pada hari kiamat, akan tetapi timbangannya disisi Allah tidak seberat sayap lalat. Bacalah firman Allah: ‘Dan kami tidak mengadakan suatu penilaian bagi (amalan) mereka pada hari kiamat.” (Sahih Bukhari dan Muslim).

 

Imam An-Nawawi rahimahullah mengatakan: Hadis ini adalah celaan bagi orang yang gemuk. (Syarah sahih Muslim 17/129). Tentu saja disebabkan amalannya yang sedikit, tak sampai seberat sayap lalat. Sebagaimana yang kita ketahui, badan gemuk akan menyulitkan dan menyukarkan individu itu melakukan aktiviti, mudah penat sehingga menyebabkan dirinya berasa malas untuk melakukan sebarang pekerjaan terutamanya yang menggunakan tenaga dan pergerakan.

 

Jadi, tunggu apa lagi? Jom! sama-sama menjaga kesihatan dengan katakan tidak kepada kegemukan!

 
Hikmah Disebalik Ibadah Haji

kaabahBulan Zulhijjah adalah bulan yang mulia di sisi Allah dan hari-hari awal dalam bulan Zulhijjah merupakan hari-hari yang paling dicintai Allah SWT. Ini berdasarkan sabda Rasulullah SAW, iaitu Allah SWT telah mensyariatkan agar umat Islam banyak melakukan ibadah kepada Allah dengan cara memperbanyakkan tahlil, takbir, tasbih, tahmid, bersedekah, mengerjakan amal kebajikan dan berpuasa (HR Muslim).

 
Ingin Kenyang Di Akhirat, Tahanlah Lapar

kenyangKebiasaannya jika berat badan melepasi BMI (Body Mass Index) yang sepatutnya, kita akan mula panik dan menu yang selalu dinikmati akan cuba ditukar kepada menu yang melebihkan sayur-sayuran selain menjauhi menu yang mengandungi lemak dan kalori tinggi.

 
Marhaban Ya Ramadhan

marhaban_ramadhanLebih kurang 360 hari bersembunyi dalam lipatan masa, bulan Ramadan muncul kembali di tengah-tengah kaum muslimin. Secara bahasa, Ramadan berasal dari kata ramdha, yarmadhu, yang bererti panas yang terik atau panas yang membakar. Secara maknawiah kita biasa menghayati Ramadan sebagai bulan yang dapat membakar dan melebur segala dosa orang-orang yang berpuasa.

 
« StartPrev123456NextEnd »

Page 1 of 6


Majalah Dakwah Online ©, Resolusi terbaik adalah 1024 x 786, Pelayar sesuai untuk melihat laman web ini adalah Firefox, Valid XHTML and CSS.